Saturday, September 29, 2012

Landscape Gede dan Ketinggian


Operasi Bersih Menuruni Gunung
Sudah tak terhitung lagi, berapa kali saya mengunjungi dan mendaki sebuah gunung di kawasan Bogor - Jawa Barat. Gunung yang dapat ditempuh dengan waktu tempuh kurang lebih tiga jam dari Jakarta, melalui terminal Kampung Rambutan dengan menaiki bis yang menuju ke arah Bandung dan sekitarnya via jalur Puncak. Gunung ini dapat didaki dari tiga jalur yang cukup berdekatan, di satu jalur utama Jakarta - Bandung via Puncak yaitu jalur Putri, jalur Cibodas, dan Selabintana. Gunung yang masih menyimpan sisa-sisa sejarah ini semakin ramai dan sayangnya semakin kotor karena sampah para pendaki yang tidak tahu diri.

Begitu melilitnya birokrasi untuk mendaki gunung ini mungkin bermula dari kesalahan para pendaki itu sendiri. Sejak beberapa ketentuan mendaki gunung Gede sudah dikurangi, para pendaki yang hanya bermodalkan slogan-slogan lestari tanpa tahu apa artinya, malah semakin gila dan merajalela. Sampah tetap ditemukan. Tanpa adanya kesadaran, akhirnya birokrasi dan perizinan, semakin diperketat. Ini kadang membuat saya dan teman-teman yang ingin menikmati Gede jadi terkesan dipaksakan. Menurut pihak dinas kehutanan, "Pendaki diminta untuk naik selama dua hari satu malam saja, dan ketika turun, pastikan sampah disetorkan dan juga surat perizinan diperiksa oleh petugas jaga. Jika ada pelanggaran, pendaki harus membayar denda dan penalti."

Bukankah, seharusnya pendaki sadar sendiri tanpat perlu menuliskan surat-surat birokrat?
Tapi memang, inilah yang dibutuhkan jika sudah tak ada lagi kepedulian. Adanya surat-surat yang mengikat dan beberapa ketentuan yang mesti dipatuhi, menjadi semacam kode etik. Yah, setidaknya, pemandangan yang disuguhkan oleh alam semesta membayar semua kesulitan perizinan. :D

Jalur Vulkanik - Puncak Gede 

Bersama Kawan di Puncak Gede

Diyana di Savana Suryakencana
Mampir ke Gede, jangan lupa singgah di Suryakencana. Sekedar untuk lewat ketika turun melalui jalur gunung Putri, atau untuk bermalam sebelum menuju puncak Gede. Suryakencana adalah sebuah savana luas dengan pepohonan hijau yang masih mengelilinginya. Di sini, pendaki biasa bermalam dan terdapat sumber air di antara cerukan padang rumput. Jika berjalan lebih ke barat, maka kita bisa menemukan goa-goa yang biasa digunakan para peziarah untuk berdoa atau bersemedi. 

Konon, Suryakencana adalah tempat bersemayam Eyang Suryakencana dan putranya yang bernama Prabu Siliwangi. Mungkin ada beberapa di antara kalian yang sudah mengetahui sejarah kerajaan di Bogor, dengan Prabu Siliwangi sebagai salah satu penguasa di Tanah Sunda. Maka, kita bisa jumpai di beberapa daerah Jawa Barat, lambang ketentaraan yang menggambarkan harimau putih, dengan nama Siliwangi. Konon katanya lagi, harimau putih ini adalah salah satu peliharaan Prabu Siliwangi.

Jadi ingat kisah tenda yang dilempari pasir dan beberapa pendaki yang sempat mendengar harimau mengaum. Hmmm, sudahlah tidak usah diceritakan. Hehehe.

Pejalan yang Lelah dan Kembali ke Rumah
Gunung Gede masih menjadi salah satu gunung favorit untuk didaki, terutama oleh saya juga. Yaaa, selain awal jalur pendakian yang memang mudah dituju dari kota besar, selalu ada panggilan untuk kembali ke sana. Mungkin, semacam panggilan alam begitu lah. Hehehehe.

all photos taken by: Ayu
location: Cibodas - Gede - Gede's Summit - Suryakencana

2 comments:

  1. foto nomer 3 agak ngeri liatnya, gak takut kepeleset tah? :) ehehehe

    ReplyDelete